Petugas Mahkota Menuduh Kasino Mengingkari Tanggung Jawab Anti-Pencucian Uang

Crown Resorts

Resor MahkotaPejabat tinggi hukum Crown Resorts mengakui bahwa tim anti pencucian uang raksasa kasino Australia itu gagal memenuhi kewajibannya untuk memantau dua rekening bank Crown yang diduga digunakan untuk mencuci uang kotor.

Pengakuan ini muncul selama penyelidikan Otoritas Minuman Keras dan Permainan Independen NSW, setelah terungkap bahwa bank Persemakmuran dan ANZ menutup kedua akun setelah dikaitkan dengan transaksi keuangan mencurigakan senilai ratusan ribu dolar.

Petugas hukum, Joshua Preston, menarik kembali kesaksiannya sebelumnya—yang diberikan pada 31 Juli 2020—bahwa akun tersebut telah diperiksa oleh tim anti-pencucian uang Crown Melbourne dan Crown Perth. Protokol anti-pencucian uang menyatakan bahwa tim kasino harus melaporkan aktivitas keuangan yang mencurigakan kepada AUSTRAC, pengawas anti-pencucian uang Australia.

Preston berargumen bahwa Crown tidak secara hukum berkewajiban untuk melaporkan transaksi mencurigakan di atas ambang batas tertentu, meskipun dia mengakui kewajiban mereka untuk melaporkan semua hal yang mencurigakan ke AUSTRAC. Akun Preston ditentang oleh Naomi Sharp, SC, penasihat yang membantu penyelidikan, yang menyatakan bahwa Crown tidak berkewajiban untuk melaporkan aktivitas mencurigakan terkait dengan rekening bank karena tidak digunakan untuk layanan yang ditentukan.

Kedua rekening bank tersebut masing-masing dipegang oleh Southbank Investments dan Riverbank Investments. Kedua perusahaan tersebut adalah perusahaan cangkang yang didirikan oleh Crown, yang mengizinkan pemain mereka menggunakan kedua akun untuk menyetor dana untuk berjudi di kasino mereka tanpa mengungkapkan identitas mereka.

Regulator menuduh bahwa tindakan Crown melanggar tanggung jawab mereka untuk mencegah pencucian uang, karena penjahat dapat memanfaatkan privasi yang diberikan oleh akun tersebut.

Regulator Menentukan Kesesuaian Crown sebagai Operator

Tujuan penyelidikan adalah untuk menentukan apakah Crown dapat mempertahankan lisensi mereka untuk kasino mereka di Barangaroo Sydney. Kasino ini dijadwalkan dibuka pada akhir tahun 2020. Kesesuaian Crown sebagai operator perjudian berlisensi baru-baru ini dipertanyakan terkait hubungannya dengan operator junket, yang diduga memiliki hubungan langsung dengan sindikat kejahatan terorganisir di Makau dan Hong Kong.

Operator kasino Australia seperti Crown dan The Star, sering melakukan investigasi uji tuntas mereka sendiri sebelum bermitra dengan perusahaan junket. Steve Vickers, mantan kepala divisi intelijen kriminal Kepolisian Hong Kong, bersaksi bahwa undang-undang anti-perjudian China dan kontrol modal terus memungkinkan entitas kejahatan terorganisir seperti Triad terus menyusup ke industri junket.

Vickers mencatat bahwa menyingkirkan pengaruh kriminal di industri perjudian Australia bergantung pada regulator yang melakukan prosedur uji tuntas menyeluruh untuk semua pelamar.

Author: Lee Gomez